Bolehkah Main Sorok-Sorok Kasut Kawan?

Main-Main Sorok Kasut Kawan

Yazid bin Sa’id al-Kindi radiallahu ‘anhu berkata: Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

لَا يَأْخُذَنَّ أَحَدُكُمْ مَتَاعَ أَخِيهِ لَاعِبًا وَلَا جَادًّا ، وَمَنْ أَخَذَ عَصَا أَخِيهِ فَلْيَرُدَّهَا

Janganlah salah seorang daripada kalian mengambil barang saudaranya sama ada untuk bergurau senda atau benar-benar (mahu mengambilnya). Sesiapa yang mengambil tongkat saudaranya, hendaklah dia memulangkannya. [Sunan Abi Daud, Kitab al-Adab, hadis no: 4352]

Shaikh Muhammad Shamsul Haq A~badi di dalam ‘Aunul Ma’bud menyebutkan:

قَالَ الْخَطَّابِيُّ : مَعْنَاهُ أَنْ يَأْخُذَهُ عَلَى وَجْهِ الْهَزْلِ وَسَبِيلِ الْمُزَاحِ ثُمَّ يَحْبِسُهُ عَنْهُ وَلَا يَرُدُّهُ فَيَصِيرُ ذَلِكَ جِدًّا

Imam al-Khattabi berkata: Ia bermaksud seseorang mengambil barangan itu untuk bergurau senda. Kemudian dia menyembunyikannya daripada pemilik barangan itu dan tidak memulangkannya, lalu hal itu menjadi serius.

Kata Shaikh lagi:

وَجْهُ النَّهْيِ عَنْ الْأَخْذِ جِدًّا ظَاهِرٌ لِأَنَّهُ سَرِقَةٌ وَأَمَّا النَّهْيُ عَنِ الْأَخْذِ لَعِبًا فَلِأَنَّهُ لَا فَائِدَةَ فِيهِ بَلْ قَدْ يَكُونُ سَبَبًا لِإِدْخَالِ الْغَيْظِ وَالْأَذَى عَلَى صَاحِبِ الْمَتَاعِ

Larangan mengambil barangan orang kerana benar-benar mahu mengambilnya jelas, kerana ia termasuk mencuri. Adapun larangan daripada mengambil barangan orang untuk bergurau senda adalah kerana ia tidak membawa sebarang faedah, bahkan ia menjadi sebab munculnya perasaan marah dan sakit hati di dalam diri pemilik barangan tersebut.

Shaikh ‘Abdul Muhsin al-‘Abbad berkata dalam Syarah Sunan Abi Daud:

لأن ذلك يفزعه ولو رده إليه وأعاده إليه، فإن ذلك إذا لم يكن عن علم منه فإن ذلك يدخل في نفسه الحزن والتألم

Ini kerana hal itu akan menakutkan pemilik barang tersebut walau pun akhirnya yang mengambil itu akan memulangkannya semula kerana dia tidak tahu bahawa (barang itu akan dipulangkan). Sesungguhnya hal itu akan menimbulkan rasa sedih dalam diri pemilik barang tersebut.

، ولا ينبغي في حق المسلم أن يحزن أخاه وأن يسيء إلى أخيه، بأن يجعله يتألم ويتأثر لأمر قد حصل له وهو لا يعلم من الذي أخذ هذا الشيء، وقد يفهم أنه أخذه إنسان سرقة، فيتأثر بذلك ويتألم بذلك.

Tidak wajar seorang Muslim menyebabkan saudara nya bersedih dan tidak wajar dia berkelakuan buruk kepada saudaranya dengan cara melakukan perkara yang akan menimbulkan gelisah di hati temannya kerana saudaranya itu tidak tahu siapa yang telah mengambil barangnya. Dia menyangka bahawa seseorang telah mencuri barang itu lalu dia akan bersedih.

Wallahua’lam.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *