Kenapa perlu berniat?

niat yang ikhlas

عَنْ عُمَرَ – رضي الله عنه – ، قال : سَمِعْتُ رَسولَ اللهِ – صلى الله عليه وسلم -يقولُ : (( إنَّمَا الأعمَال بالنِّيَّاتِ وإِنَّما لِكُلِّ امريءٍ ما نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إلى اللهِ ورَسُولِهِ فهِجْرَتُهُ إلى اللهِ ورَسُوْلِهِ ومَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُها أو امرأةٍ يَنْكِحُهَا(1) فهِجْرَتُهُ إلى ما هَاجَرَ إليهِ )) . رواهُ البُخاريُّ ومُسلِمٌ

‘Umar radiallahu ‘anhu berkata: Aku mendengar Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Sesungguhnya amalan itu mesti dengan niat. Sesungguhnya untuk setiap orang apa yang dia niatkan. Sesiapa yang hijrahnya ialah kepada Allah dan rasulNya, maka hijrahnya ialah ialah kepada Allah dan rasulNya. Sesiapa yang hijrahnya adalah untuk dunia yang akan dia perolehi, atau wanita yang akan dia nikahi. Maka hijrahnya itu untuk apa (tujuan) dia berhijrah kepadanya. [Riwayat al-Bukhari dan Muslim]

Status hadis:

Hadis ini merupakan sebuah hadis yang disepakati kesahihannya. Ia merupakan sebuah hadis yang gharib kerana ia hanya melalui jalur periwayatan daripada:

Yahya bin Sa’id al-Ansori à Muhammad bin Ibrahim at-Taimi à ‘Alqamah bin Waqqas al-Laithi à ‘Umar al-Khattab radiallahu ‘anhu.

Selepas Yahya bin Sa’id barulah terdapat ramai periwayat daripada beliau antaranya: Imam Malik, Al-Auzaie, Sufyan bin ‘Uyainah dan lain-lain. Dikatakan terdapat tujuh ratus orang yang meriwayatkan daripada Yahya bin Sa’id al-Ansori.

Kedudukan Hadis:

Ramai ulama menyebutkan tentang keutamaan dan kedudukan hadis ini sebagai salah satu hadis yang menjadi pokok atau asas kepada ajaran Islam.

Imam ‘Abdul Rahman bin Mahdi berkata:

لو صنَّفتُ الأبوابَ ، لجعلتُ حديثَ عمرَ في الأعمالِ بالنِّيَّةِ في كلّ بابٍ

Jika aku mahu menulis banyak bab. Nescaya aku akan menjadikan hadis ‘Umar tentang amalan dengan niat pada setiap bab.

Imam al-Syafie berkata:

هذا الحديثُ ثلثُ العلمِ ، ويدخُلُ في سبعينَ باباً مِنَ الفقه

Hadis ini merupakan satu pertiga ilmu. Ia termasuk di dalam tujuh puluh bab feqh.

Imam Ahmad berkata:

أصولُ الإسلام على ثلاثة أحاديث: حديث عمرَ : الأعمالُ بالنيات، وحديثُ عائشة : مَنْ أحدثَ في أمرِنا هذا  ما ليس منهُ ، فهو ردٌّ  ، وحديثُ النُّعمانِ بنِ بشيرٍ : الحلالُ بيِّنٌ ، والحَرامُ بَيِّنٌ

Usul kepada Islam ialah tiga buah hadis: Hadis ‘Umar: Amalan mesti dengan niat, hadis ‘Aisyah: Sesiapa yang mencipta perkara baru dalam urusan kami yang bukan daripadanya, maka ia tertolak, dan hadis An-Nu’man bin Basyir: Halal itu jelas, dan haram itu jelas.

Sebab Wurud Hadis

Antara yang masyhur mengenai hadis ini ialah kisah Ummu Qais.

قَالَ عَبْدُ اللَّهِ:”مَنْ هَاجَرَ يَبْتَغِي شَيْئًا فَهُوَ لَهُ”، قَالَ:”هَاجَرَ رَجُلٌ لِيَتَزَوَّجَ امْرَأَةً يُقَالُ لَهَا: أُمُّ قَيْسٍ، وَكَانَ يُسَمَّى مُهَاجِرَ أُمِّ قَيْسٍ”.

‘Abdullah bin Mas’ud radiallahu berkata: Sesiapa yang berhijrah untuk mendapatkan sesuatu, maka itu yang akan dia dapat. Seorang lelaki telah berhijrah untuk mengahwini seorang wanita yang dipanggil Ummu Qais. Lelaki itu dipanggil Muhajir Ummi Qais. [At-Thabrani dalam Al-Mu’jam Al-Kabir, ‘Abdullah bin Mas’ud, no: 8455]

Zahih riwayat ini menunjukkan ia bukan berlaku di zaman Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam. Al-Imam Ibn Rajab al-Hanbali, Al-Hafiz Ibn Hajar al-Asqalani menolak dakwaan bahawa kisah ini adalah sebab kepada hadis ‘Umar di atas.

Huraian teks hadis:

الأعمَال بالنِّيَّاتِ

Amalan dengan niat.

Ulama berbeza pendapat, adakah amalan yang dimaksudkan di dalam hadis ini ialah amalan-amalan yang khusus yang memang memerlukan kepada niat seperti solat, puasa, zakat. Lalu amalan-amalan yang menjadi kebiasaan seperti makan, minum, dan tidur tidak termasuk di dalamnya.

Sebahagian ulama pula menyatakan hadis ini umum sehingga ia merangkumi amalan-amalan yang menjadi kebiasaan seperti makan dan minum.

Potongan hadis ini menunjukkan bahawa penentuan baik atau buruk amalan seseorang bergantung kepada niat atau sebab dia melakukannya. Sesuatu amalan yang baik, tetapi niat dilakukan bukanlah atas tujuan yang baik, maka ia dikira sebagai satu perbuatan yang buruk. Akan tetapi ini tidaklah bermaksud bahawa semua amalan menjadi baik hanya kerana niat yang baik. Niat yang baik perlulah disertai dengan amalan yang baik.

لِكُلِّ امريءٍ ما نَوَى

Untuk setiap orang, apa yang dia niatkan.

Ini menunjukkan bahawa balasan bagi setiap amalan tersebut bergantung kepada niatnya. Jika niatnya baik, maka seseorang itu akan mendapat ganjaran pahala. Jika niatnya buruk, maka seseorang itu akan mendapat dosa. Ini bermaksud jika seseorang melakukan sesuatu yang mubah (harus) dengan niat sekadar melakukan perkara yang harus, maka dia tidak mendapat apa-apa pahala mahupun dosa.

Fungsi niat:

Terdapat dua fungsi utama niat:

Pertama: Untuk membezakan jenis-jenis ibadah.

Niat berperanan untuk membezakan jenis-jenis ibadah yang dilakukan. Satu amalan yang secara zahirnya sama, akan tetapi niatnya berbeza, akan menentukan sah atau tidak amalan tersebut.

Solat Zuhur dan Asar mempunyai jumlah rakaat dan tatacara ibadah yang sama. Yang membezakan seseorang yang solat Zuhur dan Asar ialah niat mereka.

Jika dua orang lelaki solat dalam waktu Asar. Seorang berniat mahu mendirikan solat Asar, seorang lagi menyangka itu adalah waktu Zuhur, lalu dia berniat solat Zuhur, maka solat orang yang berniat solat Zuhur tidak sah, kerana dia melakukan jenis ibadah yang tidak kena pada waktunya.

Begitu juga seseorang yang masuk ke dalam bulan Ramadhan dan dia lupa itu adalah bulan Ramadhan. Lalu hari tersebut dia berniat melakukan puasa sunat Sya’ban. Maka puasanya juga tidak sah kerana niatnya adalah untuk ibadah yang tidak kena pada waktunya.

Inilah bab niat yang banyak dibahaskan oleh ulama-ulama feqh di dalam kitab-kitab mereka.

Kedua: Membezakan tujuan seseorang melakukan sesuatu amalan.

Ia berperanan untuk membezakan tujuan seseorang melakukan sesuatu. Adakah dia melakukan kerana Allah atau untuk sesuatu yang lain. Inilah perkara paling penting dalam isu niat hakikatnya, dan inilah perkara yang paling banyak disentuh oleh ulama-ulama terdahulu.

Disebabkan kepentingan membicarakan isu keikhlasan di dalam niat, maka Al-Imam Ibn Abi Ad-Dunya mengarang sebuah kita bertajuk Ikhlas dan Niat (الإخلاص والنية).

Kepentingan Ikhlas

Terdapat banyak dalil dalam al-Quran dan al-Hadis yang mengajar kita tentang kepentingan mengikhlaskan amalan kita untuk Allah semata-mata.

مَنْ كَانَ يُرِيدُ حَرْثَ الآخِرَةِ نَزِدْ لَهُ فِي حَرْثِهِ وَمَنْ كَانَ يُرِيدُ حَرْثَ الدُّنْيَا نُؤْتِهِ مِنْهَا وَمَا لَهُ فِي الآخِرَةِ مِنْ نَصِيبٍ

Barangsiapa yang mahukan keuntungan di akhirat akan Kami tambah keuntungan itu baginya dan barangsiapa yang mahukan keuntungan di dunia Kami berikan kepadanya sebahagian daripada keuntungan dunia dan tidak ada baginya suatu bahagianpun di akhirat. [Al-Syura : 20]

مَنْ كَانَ يُرِيدُ الْعَاجِلَةَ عَجَّلْنَا لَهُ فِيهَا مَا نَشَاءُ لِمَنْ نُرِيدُ ثُمَّ جَعَلْنَا لَهُ جَهَنَّمَ يَصْلاهَا مَذْمُوماً مَدْحُوراً  (18) وَمَنْ أَرَادَ الآخِرَةَ وَسَعَى لَهَا سَعْيَهَا وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَأُولَئِكَ كَانَ سَعْيُهُمْ مَشْكُوراً (19)

Barangsiapa menghendaki kehidupan sekarang [duniawi], maka Kami segerakan baginya di dunia itu apa yang Kami kehendaki bagi orang yang Kami kehendaki dan Kami tentukan baginya neraka Jahannam; dia akan memasukinya dalam keadaan tercela dan terusir. (18) Dan barangsiapa yang menghendaki kehidupan akhirat dan berusaha ke arah itu dengan sungguh-sungguh sedang ia adalah mu’min, maka mereka itu adalah orang-orang yang usahanya dibalas dengan baik. [Al-Isra’ : 18-19]

فَمَنْ كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صَالِحًا وَلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَدًا (110(

Sesiapa yang berharap untuk bertemu dengan Tuhannya. Hendaklah dia melakukan amal soleh dan janganlah dia mensyirikan tuhannya dengan sesiapa pun dalam ibadahnya. [Al-Kahf : 110]

عَنْ جَابِرٍ، قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ـ صلى الله عليه وسلم ـ ‏:‏ ‏ “‏ يُحْشَرُ النَّاسُ عَلَى نِيَّاتِهِمْ

Jabir radiallahu ‘anhu berkata: Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Manusia akan dibangkitkan berdasarkan niat-niat mereka. [Sunan Ibn Majah, Kitab az-Zuhd, hadis no: 4371]

 

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ , قَالَ : خَرَجَ عَلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَنَحْنُ نَتَذَاكَرُ الْمَسِيحَ الدَّجَّالَ , فَقَالَ : ” أَلَا أُخْبِرُكُمْ بِمَا هُوَ أَخْوَفُ عَلَيْكُمْ عِنْدِي مِنْ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ ” , قَالَ : قُلْنَا : بَلَى , فَقَالَ : ” الشِّرْكُ الْخَفِيُّ , أَنْ يَقُومَ الرَّجُلُ يُصَلِّي فَيُزَيِّنُ صَلَاتَهُ لِمَا يَرَى مِنْ نَظَرِ رَجُلٍ ” .

Abu Sa’id al-Khudri radiallahu ‘anhu berkata: Rasulullah s.a.w keluar menemui kami, dan ketika itu kami sedang bercerita tentang dajjal. Baginda s.a.w bersabda: Mahukah kalian jika aku beritahu tentang apa yang lebih aku takuti daripada dajjal jika ia menimpa kalian? Kami menjawab: Sudah pasti wahai Rasulullah s.a.w! Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasalla bersabda: Syirik yang tersembunyi, iaitu seseorang bangun mendirikan solat dan memperelokkan solatnya kerana ada orang melihatnya. [Sunan Ibnu Majah, Kitab az-Zuhd, hadis no: 4344, Al-Busairi menyatakan Isnadnya Hasan dalam Misbah az-Zujajah]

Abu Hurairah radiallahu ‘anhu berkata:

سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، يَقُولُ إِنَّ أَوَّلَ النَّاسِ يُقْضَى يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَيْهِ رَجُلٌ اسْتُشْهِدَ ، فَأُتِيَ بِهِ فَعَرَّفَهُ نِعَمَهُ فَعَرَفَهَا ، قَالَ فَمَا عَمِلْتَ فِيهَا ؟ قَالَ : قَاتَلْتُ فِيكَ حَتَّى اسْتُشْهِدْتُ ، قَالَ : كَذَبْتَ ، وَلَكِنَّكَ قَاتَلْتَ لِأَنْ يُقَالَ جَرِيءٌ ، فَقَدْ قِيلَ ثُمَّ أُمِرَ بِهِ فَسُحِبَ عَلَى وَجْهِهِ حَتَّى أُلْقِيَ فِي النَّارِ ،

Aku mendengar Rasulullah sallallahu ‘alaihi wassalam bersabda: Sesungguhnya manusia pertama yang akan diadili pada hari kiamat ialah seorang lelaki yang mati syahid. Beliau akan dibawa dan Allah menunjukkan kepadanya nikmat-nikmat Nya, dan lelaki itu mengakuinya. Lalu Allah bertanya : Apa yang telah engkau lakukan dengannya? Lelaki itu menjawab : Aku telah berperang di jalan Mu sehingga aku mati syahid. Allah menjawab: Engkau bohong! Sebaliknya engkau berperang agar engkau dipanggil pahlawan! Sesungguhnya engkau telah dipanggil dengan gelaran itu. Kemudian lelaki itu diarahkan untuk diseret dengan wajahnya di atas muka bumi, kemudian dilempar ke dalam neraka.

وَرَجُلٌ تَعَلَّمَ الْعِلْمَ وَعَلَّمَهُ وَقَرَأَ الْقُرْآنَ ، فَأُتِيَ بِهِ فَعَرَّفَهُ نِعَمَهُ فَعَرَفَهَا ، قَالَ : فَمَا عَمِلْتَ فِيهَا ؟ ، قَالَ : تَعَلَّمْتُ الْعِلْمَ وَعَلَّمْتُهُ وَقَرَأْتُ فِيكَ الْقُرْآنَ ، قَالَ : كَذَبْتَ ، وَلَكِنَّكَ تَعَلَّمْتَ الْعِلْمَ لِيُقَالَ عَالِمٌ وَقَرَأْتَ الْقُرْآنَ لِيُقَالَ هُوَ قَارِئٌ ، فَقَدْ قِيلَ ثُمَّ أُمِرَ بِهِ فَسُحِبَ عَلَى وَجْهِهِ حَتَّى أُلْقِيَ فِي النَّارِ ،

(kemudian giliran) seorang lelaki yang mempelajari ilmu, mengajarkan ia, dan membaca al-Quran. Dia dibawa dan Allah menunjukkan nikmatNya kepada lelaki itu, dan dia pun mengakuinya. Allah bertanya : Apa yang telah engkau lakukan dengannya? Lelaki itu menjawab : Aku telah mempelajari ilmu, mengajarkan ilmu dan membaca al-Quran kerana Mu. Allah menjawab: Engkau bohong ! Sebaliknya engkau menuntut ilmu untuk dipanggil orang alim, dan engkau membaca al-Quran untuk dipanggil Qari’. Sesungguhnya engkau telah dipanggil dengan gelaran itu. Kemudian lelaki itu diarahkan untuk diseret dengan wajahnya di atas muka bumi, kemudian dilempar ke dalam neraka.

وَرَجُلٌ وَسَّعَ اللَّهُ عَلَيْهِ وَأَعْطَاهُ مِنْ أَصْنَافِ الْمَالِ كُلِّهِ ، فَأُتِيَ بِهِ فَعَرَّفَهُ نِعَمَهُ فَعَرَفَهَا ، قَالَ : فَمَا عَمِلْتَ فِيهَا ؟ ، قَالَ : مَا تَرَكْتُ مِنْ سَبِيلٍ تُحِبُّ أَنْ يُنْفَقَ فِيهَا إِلَّا أَنْفَقْتُ فِيهَا لَكَ ، قَالَ : كَذَبْتَ ، وَلَكِنَّكَ فَعَلْتَ لِيُقَالَ هُوَ جَوَادٌ ، فَقَدْ قِيلَ ثُمَّ أُمِرَ بِهِ فَسُحِبَ عَلَى وَجْهِهِ ثُمَّ أُلْقِيَ فِي النَّارِ ”

(kemudian giliran) seorang lelaki yang Allah telah meluaskan kepadanya harta, dan dia memberikan hartanya kesemuanya kepada orang yang berhak. Dia dibawa dan Allah menunjukkan nikmatNya kepada lelaki itu, dan dia pun mengakuinya. Allah bertanya : Apa yang telah engkau lakukan dengannya? Lelaki itu menjawab: Tidak aku tinggalkan sedikit pun jalan yang mana Engkau suka untuk harta dibelanjakan padanya melainkan aku membelanjakan harta aku pada jalan itu untuk Mu. Allah menjawab: Engkau bohong! Sebaliknya engkau melakukan hal itu untuk dipanggil dermawan. Engkau telah mendapat gelaran itu Kemudian lelaki itu diarahkan untuk diseret dengan wajahnya di atas muka bumi. Kemudian dia dilempar ke dalam neraka.

[Sahih Muslim, Kitab al-Imarah, hadis no : 1905]

Daripada Zaid bin Tsabit radiallahu ‘anhu: Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَنْ كَانَتِ الدُّنْيَا هَمَّهُ , فَرَّقَ اللَّهُ عَلَيْهِ أَمْرَهُ , وَجَعَلَ فَقْرَهُ بَيْنَ عَيْنَيْهِ , وَلَمْ يَأْتِهِ مِنَ الدُّنْيَا إِلَّا مَا كُتِبَ لَهُ , وَمَنْ كَانَتِ الْآخِرَةُ نِيَّتَهُ , جَمَعَ اللَّهُ لَهُ أَمْرَهُ , وَجَعَلَ غِنَاهُ فِي قَلْبِهِ , وَأَتَتْهُ الدُّنْيَا وَهِيَ رَاغِمَةٌ ” .

Sesiapa yang menjadikan dunia sebagai fokus utamanya, Allah akan memisahkan urusannya, dan Allah jadikan kemiskinan di hadapan matanya, dan Allah tidak memberikan kepadanya bahagian di dunia ini melainkan apa yang telah tertulis untuknya. Sesiapa yang menjadikan akhirat sebagai tujuannya, Allah akan mengumpulkan urusannya, dan Allah menjadikan kekayaan di dalam hatinya, dan Allah akan memberikan kepadanya dunia dan dunia pasti datang kepadanya

[Sunan Ibn Majah, Kitab az-Zuhd, hadis no: 4103, Shaikh Muqbil mensahihkannya dalam Al-Sahih Al-Musnad]

عَنْ سَعْدِ بْنِ أَبِي وَقَّاصٍ أَنَّهُ أَخْبَرَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ “إِنَّكَ لَنْ تُنْفِقَ نَفَقَةً تَبْتَغِي بِهَا وَجْهَ اللَّهِ إِلَّا أُجِرْتَ عَلَيْهَا حَتَّى مَا تَجْعَلُ فِي فَمِ امْرَأَتِكَ”

Sa’ad bin Abi Waqqas radiallahu ‘anhu meriwayatkan bahawa Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Sesungguhnya, tidaklah kalian memberikan mengeluarkan belanja yang dilakukan kerana mengharap wajah Allah, kecuali kalian akan diberikan ganjaran hingga pada makanan yang kalian suapkan pada isteri kalian. [Sahih al-Bukhari, Kitab al-Iman, hadis no: 56]

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” مَنْ تَعَلَّمَ عِلْمًا مِمَّا يُبْتَغَى بِهِ وَجْهُ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ لَا يَتَعَلَّمُهُ إِلَّا لِيُصِيبَ بِهِ عَرَضًا مِنَ الدُّنْيَا لَمْ يَجِدْ عَرْفَ الْجَنَّةِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ” ، يَعْنِي رِيحَهَا .

Abu Hurairah radiallahu ‘anhu berkata: Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Sesiapa yang menuntut ilmu yang sepatutnya dipelajari untuk mengharapkan wajah Allah, tetapi dia tidak mempelajarinya kecuali untuk mendapatkan bahagian daripada dunia. Maka dia tidak akan dapat menghidu bau syurga. [Sunan Abi Daud, Kitab al-Ilm, hadis no: 3181]

عَنْ ابْنِ عُمَرَ ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : ” مَنْ طَلَبَ الْعِلْمَ لِيُمَارِيَ بِهِ السُّفَهَاءَ ، أَوْ لِيُبَاهِيَ بِهِ الْعُلَمَاءَ ، أَوْ لِيَصْرِفَ وُجُوهَ النَّاسِ إِلَيْهِ ، فَهُوَ فِي النَّارِ

‘Abdullah bin ‘Umar meriwayatkan Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Sesiapa yang menuntut ilmu untuk berdebat dengan orang jahil, atau menyaingi ulama, atau agar manusia memandang ke arahnya, maka dia di neraka. [Sunan Ibn Majah, Kitab al-Muqaddimah, hadis no: 249]

Kata-kata ulama mengenai niat

وعن يحيى بن أبي كثير ، قال : تعلَّموا النِّيَّة ، فإنَّها أبلغُ من العَمَلِ

Yahya bin Abu Kathir berkata: Pelajarilah niat. Sesungguhnya ia lebih penting daripada amal itu sendiri.

وعن زُبَيدٍ اليامي ، قال : إنِّي لأحبُّ أن تكونَ لي نيَّةٌ في كلِّ شيءٍ ، حتى في الطَّعام والشَّراب ، وعنه أنَّه قال : انْوِ في كلِّ شيءٍ تريدُه الخيرَ ، حتى خروجك إلى الكُناسَةِ

Zubaid Al-Yami berkata: Aku suka agar aku memiliki niat untuk segala sesuatu. Hatta dalam makan dan minum. Beliau juga berkata: Berniatlah dalam sesuatu yang engkau mahukan kebaikan hatta ketika engkau keluar membuang sampah.

قال داود : والبِرُّ هِمَّةُ التَّقيِّ ، ولو تعلَّقت جميع جوارحه بحبِّ الدُّنيا لردَّته يوماً نيَّتُهُ إلى أصلِهِ .

Daud at-Thoie berkata: Kebaikan merupakan tujuan utama manusia yang bertaqwa. Seandainya kesemua anggota tubuhnya melekat dengan kecintaan kepada dunia, suatu hari nanti, niatnya akan mengembalikan dia kepada asalnya.

وعن سفيانَ الثَّوريِّ ، قال : ما عالجتُ شيئاً أشدَّ عليَّ من نيَّتي ؛ لأنَّها تتقلَّبُ عليَّ

Sufyan at-Tsauri berkata: Aku tidak pernah menghadapi sesuatu yang lebih hebat daripada niat ku. Ini kerana ia sering berubah-ubah.

وعن مطرِّف بن عبدِ الله قال : صلاحُ القلب بصلاحِ العملِ ، وصلاحُ العملِ بصلاحِ النيَّةِ

Muthorrif bin ‘Abdullah berkata: Baiknya hati berdasarkan baiknya amal. Baiknya amal berdasarkan baiknya niat.

وعن ابن المبارك ، قال : رُبَّ عملٍ صغيرٍ تعظِّمهُ النيَّةُ ، وربَّ عمل كبيرٍ تُصَغِّره النيَّةُ .

‘Abdullah bin al-Mubarak berkata: Boleh jadi ada amalan yang kecil menjadi besar kerana niat, dan boleh jadi ada amalan yang besar menjadi kecil kerana niat.

وقال الفضيلُ في قوله تعالى : { لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلاً } (2) ، قال : أخلصُه وأصوبُه . وقال : إنَّ العملَ إذا كان خالصاً ، ولم يكن صواباً ، لم يقبل ، وإذا كان صواباً ، ولم يكن خالصاً ، لم يقبل حتّى يكونَ خالصاً صواباً ، قال : والخالصُ إذا كان لله – عز وجل – ، والصَّوابُ إذا كان على السُّنَّة (3) .

Al-Fudhail berkata tentang firman Allah: Untuk menguji kalian siapakah antara kalian yang paling baik amalannya [Al-Mulk : 2]: Yang paling ikhlas dan benar. Beliau berkata: Sesungguhnya apabila amalan itu ikhlas tetapi tidak benar, maka ia tidak diterima. Apabila ia benar, tetapi tidak ikhlas, ia juga tidak akan diterima sehinggalah amalan tersebut ikhlas dan benar. Ikhlas apabila amalan itu dilakukan kerana Allah, dan benar apabila ia menepati sunnah.